.comment-link {margin-left:.6em;}

bricolage \bree-koh-LAHZH; brih-\, noun: -a dump site for anything at hand, in mind-

Wednesday, June 18, 2008

motor harakiri

Motor buatan jepang yang tidak terlalu kurus dengan mesin 125cc dan dua buah roda, disupiri mbak-mbak pake helm pink atau bapak-bapak dengan helm disain gahar memaksa masuk di antara trotoir dan motor lain. Mau nyalip dari mana? Secara jarak tepi trotoir dan motor lain itu cuma setengah meter kali.. Nyalip dari kiri dong! Itulah motor di Jakarta.

Gak jaman dan gak keren kalo naik motor beraninya cuma di jalur kiri.. Bisa dapat penghargaan dari polisi. Yang paling keren adalah nangkring di jalur "busway", tahta khusus milik bus Transjakarta yang ukurannya sekian kali lipat ukuran motor. Kalo udah di jalur busway, motor-motor kecil itu bisa berendengan..

Belum lagi cari jalur kosong, melintas dari kiri ke tengah, lalu ke kanan, lalu ke tengah dan ke kiri lagi. Bingung baca tulisan ini ya?? Gue juga! Kira-kira, gitu deh rasanya mengemudikan kendaraan di Jakarta. Baik naik motor maupun mobil.

Punya mobil baru? Ow jangan marah ya kalo baru tiga bulan cat udah pada baret. Paling parah bagian spion. Punya asuransi penting banget di Jakarta, karena sebab-musabab spion patah adalah diterpa motor.. Wah hebatnya.. kendaraan roda dua itu bisa menerpa spion begitu kerasnya hingga menimbulkan risiko patah! Err.. barangkali ini agak membual. Tapi telinga mobil yang relatif lebar, biasanya mudah kena. Mobil kecil relatif aman. Tapi risiko baret teteup..

Kata teman gue, mestinya motor itu cuman dikasih karunia kecepatan sampe 60km/jam aja. Gak usah lebih, karena emang gak bakal mampu. Itu juga bagian dari upaya mengurangi kecelakaan.

Labels:

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home